Keanekaragaman di Bali Menginspirasi

Ada 6 agama resmi di Indonesia (Islam, Protestan, Katolik, Hindu, Budha, dan Konghucu). Meskipun sebagian besar penduduk (mungkin sekitar 87%) beragama Islam, ada pulau-pulau, di mana Anda dapat menemukan mayoritas penduduk dengan keyakinan yang berbeda. Sebagai contoh, di Papua Barat, Papua dan Sulawesi Utara kita memiliki Protestan, di Nusa Tenggara Timur (di mana pulau Flores berada) dan Timor Barat Anda dapat menemukan Katolik dan Pulau Bali, dengan kepercayaan Hindu. Berkat agama Bali, budaya dan tradisi Bali yang kaya membuat pulau ini menjadi tujuan wisata favorit.

agama hindu di bali
Orang asing datang dan pergi, tetapi Bali masih berhasil melestarikan tradisi aslinya selama ribuan tahun. Orang Bali mengikuti bentuk unik dari Hindu – Agama Hindu Dharma. Umat ​​Hindu Bali percaya pada kekuatan alam, mereka percaya bahwa setiap elemen dipengaruhi oleh roh. Roh dan leluhur sangat dihargai, itulah sebabnya Anda melihat orang membuat ritual dan persembahan setiap hari. Agama Hindu di Bali dipengaruhi oleh animisme, Budha dan juga oleh tradisi lokal (adat), oleh karena itu, dibandingkan dengan bentuk Hinduisme India, ia terbentuk dengan arah yang berbeda dan memiliki banyak elemen yang berbeda.

Meskipun mungkin berkali-kali membingungkan, umat Hindu Bali percaya hanya pada satu Tuhan Yang Maha Esa yang disebut ‘Sang Hyang Widhi Wasa’ dan semua dewa lainnya adalah manifestasi dari Yang Mahatinggi ini. Agama Hindu Bali memiliki lima rukun iman: kepercayaan pada satu Tuhan Yang Maha Esa (brahma), kepercayaan pada jiwa sebagai prinsip universal kehidupan dan kesadaran (atma), kepercayaan pada proses reinkarnasi (samsara) kepercayaan pada hasil perbuatan seseorang ( karma phala) dan keyakinan pada pelepasan tertinggi, kesatuan dengan Tuhan (moksa).

Tiga manifestasi utama dari Yang Mahatinggi adalah Brahma – pencipta, Wisnu – pemelihara dan Siwa – perusak. Ketiga dewa ini menggerakkan dunia melalui proses penciptaan, keseimbangan, dan penghancuran tanpa akhir. Kecuali ini, ada banyak dewa dan dewi atau perkasa Hindu lainnya, yang dianggap berasal dari satu sumber. Keyakinan mereka terhadap jiwa sebagai prinsip universal terwujud sebagai kekuatan batin yang ada pada setiap manusia dan erat kaitannya dengan reinkarnasi.

Reinkarnasi dan Karma dalam tradisi Bali
Reinkarnasi di Bali biasanya dalam keluarga, sehingga setiap bayi yang baru lahir diyakini memiliki salah satu arwah leluhur. Orang Bali percaya pada karma, yang dipahami sebagai hasil dari aktivitas fisik dan spiritual setiap individu. Apa yang Anda berikan adalah apa yang Anda dapatkan. Anda membawa karma Anda dari kehidupan masa lalu Anda ke kehidupan sekarang dan akan membawa karma dari kehidupan ini ke kehidupan masa depan Anda – reinkarnasi Anda berikutnya. Setelah kematian, jiwa berpindah ke tubuh lain, tetapi selalu berusaha membebaskan dirinya dari inkarnasi sehingga dapat mencapai pencerahan – kesatuan dengan Tuhan. Ketika seseorang meninggal, tetapi jiwanya belum mencapai keadaan ini, ia berlanjut dengan inkarnasi.

Upacara di Bali
Setiap peristiwa penting dalam kehidupan manusia selalu diikuti dengan upacara tertentu, misalnya ada upacara Bali untuk kelahiran, pubertas, kedewasaan, perkawinan atau kematian, kemudian ada upacara pada hari-hari besar dalam penanggalan Bali seperti Nyepi, Galungan dan Kuningan atau upacara yang berhubungan dengan fenomena alam (seperti bulan purnama atau tidak ada bulan). Dengan upacara dan ritual sehari-hari tersebut, masyarakat semakin dekat dengan dewa, leluhur, keluarga dan masyarakat.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Tradisi di Bali
Wisatawan menganggap tradisi dan kepercayaan Bali sangat menarik, karena keunikannya. Ketika Anda mengunjungi Bali untuk pertama kalinya, Anda harus melihat setidaknya salah satu pura penting. Jika Anda datang saat upacara besar, Anda akan menyaksikan kerumunan orang yang mengenakan pakaian tradisional berwarna putih atau berwarna-warni, membawa banyak sesaji yang sebagian besar terdiri dari makanan, buah-buahan, dan bunga. Setelah meletakkan sesaji, mereka duduk bersama dan mengikuti ritual persembahyangan yang dipimpin oleh seorang pendeta.

Budaya di Bali
Budaya Bali dipengaruhi oleh kepercayaan agama; dapat dikatakan bahwa agama dan budaya saling mempengaruhi dan juga perkembangan setiap jenis kesenian yang ada di Bali. Musik, drama dan tarian adalah bagian dari upacara dan perayaan kuil. Menonton pertunjukan tari untuk pertama kalinya mungkin terasa menyeramkan, menakutkan, atau bahkan lucu… Setelah Anda menggali lebih dalam dan mempelajari tentang cerita yang ditafsirkan oleh musik, tarian, dan kostum, itu akan jauh lebih masuk akal dan itu akan benar-benar menjadi jauh lebih menarik. Ada beberapa jenis tarian Bali, tetapi kesamaannya adalah para penari menggunakan seluruh tubuh mereka untuk menceritakan kisah-kisah dari masa lalu.

Tarian ini akan memukau Anda dengan gerakannya, di mana setiap bagian tubuh dari kepala hingga ujung jari tangan dan kaki memiliki posisi presisi tersendiri. Yang membuatnya istimewa dan mungkin sedikit menyeramkan adalah cara menggunakan ekspresi wajah dan mata untuk bercerita. Anda tidak akan melihat ini di tempat lain di dunia. Penari biasanya diiringi oleh musik tradisional yang disebut gamelan. Dalam musik Bali Anda dapat mendengar instrumen seperti gambang perunggu dan bambu, gong dan sejumlah lonceng gong, berbagai instrumen perkusi seperti simbal, lonceng dan drum.

Pijat dan pijat refleksi di Bali
Ingin memiliki kenangan nyata yang tak terlupakan? Untuk mencoba sesuatu yang tradisional dan merasa seperti orang Bali di kulit Anda sendiri? Untuk pengalaman tubuh, pikiran dan jiwa, ada banyak jenis metode penyembuhan tradisional Bali. Jika tubuh Anda butuh relaksasi, jangan lewatkan kesempatan untuk mencoba pijat Bali, pijat refleksi, atau perawatan spa lainnya. Untuk melangkah lebih jauh dan lebih otentik, telah menjadi sangat populer bagi wisatawan untuk juga mencari bantuan dukun tradisional Bali (terutama karena Cinta Makan Doa). Ya, mungkin Anda akan menemukan cinta di Bali seperti Julia Roberts, tetapi Anda juga dapat menemukan solusi yang berkaitan dengan aspek kehidupan Anda lainnya. Penyembuh Tradisional Bali (Jros, balians, shamans, dukuns atau bagaimanapun Anda menyebutnya) adalah orang-orang berbakat yang mengobati penyakit fisik dan mental, mereka dapat menangani penyakit “misterius” atau situasi kehidupan. Mereka dapat memberi Anda nasihat ketika Anda merasa ragu-ragu, atau membawa Anda kembali ke jalan yang benar, jika Anda kehilangan arah sejenak. Orang-orang mengajukan pertanyaan tentang cinta, kesehatan, karier, atau bagian penting lainnya dalam hidup mereka. Selain itu, Anda mungkin bisa sembuh dengan obat herbal dan minyak, serta pijat tradisional tapi cukup menyakitkan.

Nah, itu sedikit dari budaya dan tradisi Bali, jika Anda tertarik untuk mengetahui lebih banyak, Anda dapat membaca artikel kami yang lain atau datang saja dan kami akan membuat cerita Eat, Pray, Love and Dive Bali Anda sendiri.